Home Loker Dalam Negeri Mas Bechi, Tersangka Pencabulan di Pompes Jombang Menyerahkan Diri

Mas Bechi, Tersangka Pencabulan di Pompes Jombang Menyerahkan Diri

Mas Bechi, Tersangka Pencabulan di Pompes Jombang Menyerahkan Diri

SHARE
Mas Bechi, Tersangka Pencabulan di Pompes Jombang Menyerahkan Diri

Keterangan Gambar : Mas Bechi, Tersangka Pencabulan di Pompes Jombang Menyerahkan Diri

FocusNEWS. JOMBANG- Setelah menjadi buron beberapa waktu lalu, Mochamad Subchi Azal Tsani (MSAT) alias Mas Bechi (42) menyerahkan diri ke Polisi, buntut dari tindakannya tersebut, Pesantren Shiddiqiyyah di bekukan oleh Kemenag karena dinilai menghalang-halangi proses hukum.Mas Bechi yang merupakan anak Kiai Muchtar Mu'thi, pengasuh Pesantren Shiddiqiyyah Ploso, Desa Losari, Ploso, Jombang akhirnya keluar dari persembunyian pada Kamis (7/7) menjelang tengah malam.

Penyerahan diri Mas Bechi disampaikan langsung oleh Kapolda Jatim Irjen Nico Afinta beberapa saat lalu, Jumat (8/7). "Tersangka menyerahkan diri dari," ungkap Irjen Nico Afinta, Jumat (8/7). Anak kiai Jombang itu menyerahkan diri setelah personel gabungan melakukan pencarian di area Pondok Pesantren Shiddiqiyyah selama 15 jam. Bechi yang sebelumnya masuk daftar pencarian orang (DPO) itu menyerahkan dirinya sekitar pukul 23.35 WIB.

Setelah menyerahkan diri, anak kyai Jombang itu langsung diangkut personel gabungan menuju markas Polda Jatim di Surabaya. Rencananya, sesampainya di kota pahlawan, MSAT akan diserahkan kepada tim Kejaksaan Tinggi Jatim. "Saat ini dibawa ke Polda Jatim, sedang dalam perjalanan," ujar jenderal bintang dua itu. Irjen Nico pun mengungkap tempat persembunyian Bechi yang beberapa kali lolos dari penyergapan polisi.

Sebelumnya, olisi sudah lebih dahulu menangkap sopir, Dede yang mengalang-alangi penangkapan Bechi pada Minggu (3/7) lalu. Dalam operasi penangkapan Bechi, polisi juga menangkap 320 simpatisan tersangka pencabulan santriwati itu. Selain para santri Ponpes Shiddiqiyyah Ploso, simpatisan Bechi ada yang datang dari luar daerah baik di Jawa maupun Sumatra. Selama proses pengepungan dan penggeledahan, MSAT ternyata berada di lingkungan pesantren saja. "Sembunyiannya selama ini yang bersangkutan ada di sekitar ponpes," beber Nico.

Ratusan orang itu dibawa ke Polres Jombang menggunakan truk polisi dan Satpol PP. "Yang mengalang-alangi masih diproses di Polres Jombang, ada sekitar 320 orang," ucap Nico. "Biarkan penyidik bekerja terlebih dahulu untuk melakukan administrasi terhadap MSAT," lanjut perwira tinggi Polri itu. (ELL)